Semua Foto (10)
Sejarah Tiket masuk

Tiket Masuk Pertunjukan Whirling Darwis

Saksikan upacara para Darwis Berputar yang berusia 800 tahun. Nikmati iringan musik live dan terpesona dengan gerakan anggunnya!


  • Rincian
  • Highlight
  • Lokasi
  • FAQ
  • Tur Terkait
  • Tentang Kami
  • Pembatalan Fleksibel

    Batalkan hingga 24 jam sebelumnya untuk pengembalian dana

  • Pembayaran yang aman

    Sistem pembayaran online kami mengenkripsi informasi pembayaran Anda untuk melindungi Anda dari penipuan dan transaksi tidak sah.

  • Jaminan Harga Terbaik

    Jaminan Harga Terbaik kami berarti Anda dapat yakin akan pemesanan Anda dengan harga terbaik dengan syarat & ketentuan yang sama.

Durasi 1 Jam

Periksa ketersediaan untuk melihat waktu mulai.

Para Darwis Berputar wajib dikunjungi bagi pengunjung pertama kali ke Istanbul. Anda akan menyaksikan upacara keagamaan mistik Ordo Mevlevi, yang telah diklasifikasikan sebagai praktik budaya penting oleh UNESCO. Upacara Sema merupakan perjalanan spiritual manusia dalam mencari hubungan dekat dengan Tuhan. Ini adalah pengalaman yang tidak boleh dilewatkan dan akan membuat Anda terpesona!

Saksikan upacara para Darwis Berputar yang berusia 800 tahun. Nikmati iringan musik live dan terpesona dengan gerakan anggunnya!

Pilih peserta, tanggal, dan bahasa
Highlight
  • Temukan ritual bersejarah Whirling Dervishes dari ordo Mevlevi.
  • Nikmati orkestra klasik dan iringan Mitrip Band.
  • Tampilkan waktu mulai > 19:00

Termasuk
  •  Biaya masuk
Tidak Termasuk
  • Transportasi
Lokasi

Ketahui Sebelum Anda Pergi

Anak-anak di bawah usia 7 tahun tidak diperbolehkan mengikuti pertunjukan di lokasi. Harap dicatat bahwa E-mail mengenai reservasi akan dikirimkan kepada Anda setelah pembelian


Tentang Kami

Pandangan Umum Terhadap Para Darwis yang Berputar

Para Darwis Berputar, juga dikenal sebagai 'Sufi Whirling' atau 'Semazen', menampilkan tarian paling mistis di dunia. Tarian dengan kata lain merupakan mediasi atau pertunjukan budaya, diciptakan dan dikembangkan atas inspirasi Maulana (1207 – 1273). Jika ditilik lebih dalam, itulah ritual dzikir para Darwis Berputar. Upacara ini sebagian besar diiringi oleh 'ney', instrumen tradisional Turki. Ritual yang mereka lakukan adalah merentangkan tangan ke kedua sisi, mengarahkan telapak tangan kanan ke langit dan telapak tangan kiri ke bumi, mengambil dari Tuhan, dan memberikan kepada manusia. Musik adalah instrumen yang membantu meditasi, dan langit memiliki aspek yang terlihat dan tidak terlihat. Ketika Anda pergi melihat pertunjukan budaya ini, pertama-tama Mesnevi dibacakan, kemudian mereka berdoa, dan melakukan dzikir. Ritual tersebut berlangsung di Teater Tari Hodjapasha, salah satu tempat wisata yang wajib dikunjungi.

Mengenal Maulana

Sebelum menyaksikan pertunjukan budaya Whirling Darwis, setiap orang harus memiliki pengetahuan tentang filsuf besar Mevlana Celaleddin Rumi. Mevlana menunjukkan pemahaman sufi berdasarkan cinta ilahi, dipadukan dengan musik, sema, dan puisi semasa hidupnya. Ia tidak pernah bertujuan untuk mendirikan suatu aliran, paham mistiknya, dan kehidupannya, yang ia kemukakan semasa hidupnya. Namun tarekat Mevlevi, yang akan didirikan oleh orang-orang setelahnya, disusun dalam kerangka prinsip-prinsip yang diwahyukan oleh Mevlana dan menjadi sebuah sekte. 7 Nasihat Mevlana yang terkenal adalah:

Jadilah seperti aliran kemurahan hati dan bantuan.
Jadilah seperti matahari dalam kelembutan dan belas kasihan.
Jadilah seperti malam dalam menutupi kekurangan orang lain.
Jadilah seperti orang mati dalam kemarahan dan lekas marah.
Jadilah seperti bumi dalam kerendahan hati dan kerendahan hati.
Jadilah seperti laut dalam toleransi.
Entah tampil apa adanya atau jadi seperti apa adanya.

Mengapa Mereka Berputar?

Kondisi dasar keberadaan para Darwis Berputar adalah berputar dan mencapai tingkat spiritual yang lebih tinggi, yang layak untuk dilihat sebagai daya tarik wisata. Karena segala sesuatu dalam pertunjukan budaya ini memiliki makna dan keindahan yang berbeda, Teater Tari Hodjapasha adalah salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi di İstanbul. Dalam pertunjukan istimewa ini, mulai dari bentuk area yang disebut Semahane, hingga warna kulit yang diduduki para Darwis Berputar, dari setiap pakaian yang mereka kenakan hingga setiap gerakan yang mereka lakukan, semuanya mewakili sebuah simbol. Misalnya Semahane yang merupakan area berbentuk lingkaran dan melambangkan alam semesta. Merah adalah warna 'vuslat', warna pertemuan dengan Allah. Mevlana Celaleddin Rumi bertemu Allah saat matahari terbenam. Seperti diketahui, langit berubah menjadi merah baik saat matahari terbenam maupun saat matahari terbit. Adapun pakaian Darwis Berputar; 

Koin (sikke) melambangkan nisan kebiasaan buruk manusia.
Gaun putihnya melambangkan kafan. 
Cardigan yang dikenakannya mewakili keinginannya.
Ketika Darwis Berputar memulai sema, dia melepas kardigannya dan mengambil langkah menuju pembersihan spiritual. Berdirinya para Darwis yang Berputar dengan tangan bersilang mengungkapkan keesaan Allah. Seolah-olah ia merangkul alam semesta dengan sepenuh hati seraya menoleh ke kiri dan ke kanan dengan merentangkan tangan ke kedua sisi. Dengan tangan kanannya menghadap ke langit, ia membagikan apa yang diterimanya dari Tuhan kepada manusia dengan tangan kirinya menghadap ke bumi. Dalam pertunjukan budaya ini juga ditonjolkan hilangnya para Darwis Berputar dalam keimanan kepada Allah.

Melihat Lebih Dekat Para Darwis yang Berputar

Mereka berputar-putar, tapi tidak pusing, namun ada penjelasannya. Terdapat tiga saluran setengah lingkaran di telinga bagian dalam, ketiga saluran tersebut berjarak sama satu sama lain. Para Darwis Berputar juga memiringkan kepalanya 20-25 derajat ke kanan saat melakukan berputar, karena dimiringkan ke kanan; ketiga saluran dirangsang secara merata dan pusing tidak dialami. Para Darwis Berputar berputar dengan kaki kirinya setelah memiringkan kepalanya ke kanan. Saat berputar, mata mereka setengah terbuka, dan mereka melihat ibu jari tangan kirinya, yang menggantikan garis cakrawala. Sumbu putaran darwis yang berputar melewati kepala, jantung, dan kaki kiri. Jika kaki kiri diputar pada satu sumbu mengelilingi sumbu jantung dan kepala, rasa pusing akan bisa diminimalisir. Selain itu, para semazen mencegah rasa kantuk yang muncul di kepala mereka dengan melakukan dzikir pada saat semazen. Para Darwis yang Berputar tidak pernah menutup mata mereka, membuka sedikit mata mereka dan melihat sekeliling mereka.

Pentingnya Teater Tari Hodjapasha

Teater Tari Hodjapasha sebenarnya adalah hammam ganda, pemandian Turki, dibangun pada tahun 1470 oleh Hodja Sinan Pasha, guru dan wazir Fatih Sultan Mehmet, dan digunakan sebagai pemandian hingga tahun 1988. Pemandian Hodjapasha, yaitu sebuah bangunan besar dengan kubahnya yang tinggi, dibangun dari batu potong dengan balok bata. Ia memiliki garis-garis rapi dan garis-garis sudut berbentuk ekor merak. Saat ini, tempat tersebut disebut Pusat Kebudayaan Hodjapasha, terletak di dalam Pemandian Hodjapasha yang bersejarah di Sirkeci, yang saat ini digunakan sebagai bazar.


Pertanyaan Yang Sering Diajukan

Apa itu darwis yang berputar-putar dan mengapa disebut demikian?
Para darwis sufi juga dikenal sebagai “darwis yang berputar-putar” karena praktik berputar-putar mereka yang terkenal sebagai bentuk mengingat Tuhan. Darwis adalah istilah umum untuk seorang yang memulai jalan Sufi; berputar-putar adalah bagian dari upacara sema formal dan para pesertanya dikenal sebagai semazens.
Apakah para darwis yang berputar masih ada?
Upacara darwis berputar yang umumnya merupakan aset budaya kini lebih dari sekedar tindakan keagamaan. Ini bukan cara umum dalam keyakinan Islam dan tidak dilakukan sebagai ritual keagamaan umum.
Apa agama darwis yang berputar itu?
Sufisme adalah cabang mistik Islam, dan menekankan cinta universal, perdamaian, penerimaan berbagai jalan spiritual, dan persatuan mistik dengan Tuhan. Hal ini dikaitkan dengan tarian para darwis yang berputar-putar, yang berasal dari abad ke-13 sebagai pengikut penyair dan mistikus Muslim, Rumi.

Tur Terkait

Lewati Garis Direkomendasikan Pembayaran yang aman Tur Sehari Penuh Panduan Audio Ramah Anak-Anak Tamasya Sejarah Alam Wisata dengan pemandu Tiket masuk Pengambilan/Pengantaran
Semua rencana tamasya Anda, beres! Pass ini memungkinkan Anda melewati antrean tiket, menghemat uang, dan memandu Anda menjelajahi semua objek wisata terbaik di kota!

€140.00 / Per orang
1 Jam
Apakah Anda siap untuk masuk ke dalam rumah horor paling menakutkan di Istanbul?

€23.00 / Per orang
Tiket Masuk Pertunjukan Whirling Darwis
Jumlah Harga 32.00 â, ¬
12 Januari 2022
19:00
2 Dewasa, 1 Anak
Turki
Rumah bagi Atraksi
Atraksi Lain yang Perlu Dipertimbangkan